Be With You (Chapter 3)

Be with You poster

Title : Be With You

Author : IrsaLiwaKim

Length : Multichapter

Rating : T

Main Cast : GG’s Kim Taeyeon , Lu Han

Supporting Cast : Jessica Jung , GG’s Tiffany Hwang , GG’s Lee Sunkyu (Sunny) , EXO’s Kim Minseok (Xiumin)

Desclaimer : Semua Cast adalah milik Tuhan yang Maha Esa , Orang tua mereka , dan agensi mereka masing. The Storyline purely is mine, Jika ada kesamaan, itu tidak disengajakan. Don’t be a PLAGIATOR!

Credit Poster : Arcee@HomeDesign

Preview : Chapter 1 , Chapter 2

 

 

 

 

“ Kami tau “ Itu suara Sunny.

Taeyeon yang baru saja sampai dikelas dan baru saja meletak kan bokong nya di kursi sebelah Jessica mengernyit bingung “ Apa lagi kali ini? “

“ Kau dan Luhan sampai ke kelas bersama. Dan Tiffany sempat melihat mu sedang berduaan dengan Luhan ditaman belakang sekolah “ Ucap Jessica menyeringai membuat Taeyoen ingin segera mendarat kan sebuah kepalan tangan nya pada wajah Jessica

“ Hei,kau tau aku tidak suka melihatmu menyeringai seperti itu “ Ungkap Taeyeon

Jessica mengedik kan bahu tak perduli  “ Jadi,apa kau dan Luhan sebenarnya sudah pacaran? “ Tanya nya asal

“ Hei bodoh. Pelankan suaramu,bagaimana jika Luhan mendengarnya “ Desis Taeyeon semakin kesal

Jessica tersenyum tanpa dosa kemudian menggaruk tengkuk nya yang tak gatal “ Maafkan aku “ Ucap nya nyaris seperti bisikan

Taeyeon tergelak ditempat nya ,kemudian ia ikut berbisik “ Aku dan Luhan sama sekali tidak pacaran “

“ Yak kalian! Bicara yang jelas,kami berdua tidak bisa mendengar jika kalian berbisik bisik seperti itu “ Sambung Tiffany dari belakang yang dibalas anggukan setuju dari Sunny

Taeyeon dan Jessica saling bertatapan selama beberapa detik.

Kemudian keduanya terbahak bersama membuat Tiffany dan Sunny semakin mendelik sebal dibelakang.

 

 

 

 

**

 

 

 

 

 

Jam kosong

 

Tanpa guru

 

Tanpa tugas

 

Tanpa Hukuman

 

 

 

Itulah surga bagi para murid murid.Tak terkecuali.

 

Kesempatan itu tentu saja sangat berharga untuk dibuang. Sama halnya dengan kelas Taeyeon. Hal seperti ini menjadi kebahagiaan sendiri untuk terbebas dari tugas.

Dan lihatlah bagaiman keadaan kelas itu sekarang.Bagaikan kapal pecah. Sangat riuh,heboh,dan sangat berisik. Tapi itulah kebahagiaan nya.

Taeyeon,Jessica,Tiffany,dan Sunny juga terlihat sama ribut nya dengan yang lain. Empat gadis macan ini tak segan mengeluarkan tawa besar mereka

“ Taeng-ah,apa yang ada disaku mu itu? “ Tanya Sunny saat melihat sebuah kertas yang menyembul sedikit dari tempat persembunyian nya

Taeyeon melirik sedikit kearah saku nya “ Surat “

Ketiga teman nya melongo “ Dari siapa? “ Tanya ketiganya serempak

“ Dari Chohee untuk Luhan “ Jawab Taeyeon santai

“ Wow,berani juga gadis itu “ Sahut Tiffany

“ Taeng-ah,apa kau tidak cemburu ada seorang gadis yang memberikan surat untuk Luhan? “ Tanya Jessica

Taeyeon tersedak oleh air liurnya sendiri kemudian menggeleng kuat “ Atas dasar apa aku cemburu? “ Tanya nya sebal

Jessica mengedikkan bahu “ Mungkin saja kan kau cemburu “

“ Nah,sekarang lebih baik kau berikan surat itu kepada Luhan segera “ Sambung Tiffany

Taeyeon mengangguk “ Baiklah Nyonya “ Balas nya yang dibalas delikan sebal Tiffany

 

 

 

 

 

 

“ Luhan-ah “

Luhan yang tadinya sedang asyik bermain lempar lemparan bola kertas  bersama teman nya berhenti dan menoleh pada Taeyeon  “ Ada apa Taeyeon-ah? “ Tanya nya tersenyum

“ Tadi pagi, Chohee menitipkan ini padaku untuk diberikan kepadamu “ Taeyeon menyodorkan surat yang diberikan Chohee padanya tadi pagi

Luhan menerima itu dengan alis yang terangkat “ Chohee? “

“ Jung Chohee? Kau tidak mengenal nya? “

Luhan menggeleng “ Tidak. Memang nya dia siapa? “

Taeyeon tergelak ditempatnya “ Dia hoobae kita, dia cukup populer dikalangan kita. Kau yakin tidak mengenal nya? “

“ Aku yakin tidak mengenalnya “ Jawab Luhan pasti

Taeyeon kembali tergelak “ Sudahlah. Ternyata kau selama ini sangat kuno “ Luhan ikut tertawa saat Taeyeon mengatai nya “ Kau ini “,

“ Ya sudah,aku akan kembali ke bangku ku “ Taeyeon baru saja akan berbalik saat Luhan kembali memanggilnya “ Taeyeon-ah “

“ Ya? “

“ Pulang sekolah kau dengan siapa? “ Tanya Luhan terlihat gugup

“ Dengan mereka “ Tunjuk Taeyeon pada ketiga teman nya yang berada dibangku lain

Luhan menggaruk tengkuk nya kemudian tersenyum gugup “ Tadi nya aku ingin meminta mu menemani ku ke perpustakaan kota.Tapi sepertinya tidak bisa ya? “ Luhan terkekeh pelan diakhir kalimatnya

Taeyeon ntah kenapa merasa tak tega mendengar kekehan itu. Kemudian ia menjawab, “ Aku bisa menemanimu “

Luhan melongo “ Benarkah? “ Tanya Luhan tersenyum senang

Taeyeon mengangguk dan ikut tersenyum

“ Tapi,apa tidak masalah jika kau tidak pulang bersama teman mu? “

Taeyeon terbahak “ Hei.Tentu saja tidak masalah “

“ Baiklah.Aku akan menunggu mu didepan halte nanti “ Jawab Luhan tersenyum sangat tampan membuat darah Taeyeon berdesir saat itu juga

“ O –oke. “ Balas nya yang entah kenapa tiba tiba gugup

 

 

“ Yak Luhan-ah, masih mau main tidak? “ Sambung Minseok dari arah kejauhan

“ Masih.Tunggu sebentar “ Balas Luhan tak kalah nyaring

“ Baiklah,kalau begitu aku akan kembali ke bangku ku “

Luhan tersenyum “ Hati hati “

“ Ne? “

Detik itu juga kedua nya tertawa bersama.

 

 

 

 

 

**

 

 

 

 

“ Aku heran,kenapa mengantarkan surat saja bisa selama itu “ Sindir Tiffany membuat Taeyeon mendelik ke arahnya

“ Apa yang kalian bicarakan sampai selama itu? “ Sambung Sunny

“ Dia memintaku menemani nya ke perpustakaan kota sepulang sekolah nanti “ Jawab Taeyeon lalu mulai membaca sebuah Novel yang dia pinjam tempo hari

“ Dan kau mau? “ Tanya Jessica

Taeyeon mengangguk disaat ia sudah mulai tenggelam dalam novel yang sedang dibacanya

Jessica,Tiffany,dan Sunny sontak bersorak  senang “ Great “

 

 

*

 

 

“ Taeyeon noona “

Taeyeon tersentak saat Sehun yang tiba tiba menghadang jalan di depan nya,begitu juga  dengan Jessica,Tiffany,dan Sunny yang berada disamping Taeyeon

Jessica dengan terang terangan menatap penuh ketidaksukaan pada Sehun “ Taeyeon-ah,ayo kita pergi “ Ajak nya sambil menarik tangan Taeyeon.

Jessica kembali melemparkan tatapan sinis nya pada Sehun saat pria itu malah menahan sebelah tangan Taeyeon “ Aku pinjam Taeyeon noona sebentar “ Ungkap nya

“ Kau pikir dia ini barang,yang bisa dipinjam pinjam “ Balas Jessica tanpa melepas kan pegangan nya pada tangan Taeyeon

“  Hanya sebentar “

“ Tidak. Kami ingin ke kan– “

Taeyeon yang sedari tadi terdiam akhirnya membuka suara “ Tidak apa Sica-ya “ Lalu ia melepaskan dengan lembut tangan  Jessica yang menggenggam tangan nya,begitu pula dengan tangan Sehun.

“ Taeyeon-ah.. “

Taeyeon berusaha tersenyum untuk meyakin kan Jessica. Dan akhirnya mau tak mau Jessica mengangguk pasrah dan mengajak Tiffany dan Sunny untuk pergi terlebih dulu

Saat ketiga gadis itu telah pergi barulah Taeyeon menatap Sehun,berusaha bersikap tenang yang berbanding terbalik dengan debaran jantung nya “ Bicaralah “ Ucap nya kemudian

“ Tidak disini noona “ Setelah mengatakan itu,Sehun kembali mengambil sebelah tangan Taeyeon dan membawa nya ke tempat yang sangat Taeyeon tau.

 

 

 

 

“ Kita sudah di sini,bisakah kau lepaskan tangan ku “ Ungkap Taeyeon yang lebih mirip seperti perintah

Sehun tersenyum tipis kemudian melepaskan genggaman nya

“ Sekarang bicaralah “ Lanjut Taeyeon

“ Apa kabar mu noona? “ Tanya Sehun dengan senyuman nya membuat Taeyeon kembali  merasakan debaran dijantungnya “ Baik “ Jawab nya berusaha tenang

Sehun kembali tersenyum “ Baguslah “

“ Kau yakin hanya ingin menanyakan hal itu? “

“ Tidak.”

“ Lalu? “

Sehun berdehem sebentar “ Aku ingin minta maaf padamu noona “

 

“ Untuk apa? “ Tanya Taeyeon yang sebenarnya hanya berpura pura tidak tau menau

Sehun tergagap ditempatnya. Ia menggaruk tengkuk nya sambil tersenyum tipis “ Untuk semua kesalahan ku “

“ Maafkan aku yang dulu dengan tiba tiba memutuskan noona. Maafkan aku yang tiba tiba menghilang. Maafkan aku yang tidak pernah lagi menyapa noona “ Lanjut Sehun yang diakhiri dengan helaan nafas yang begitu panjang

 

Taeyeon terdiam dan terus menunduk kan kepalanya.Enggan menatap Sehun yang ada dihadapannya

 

“ Aku paham jika noona tidak mau memaafkan ku “

 

Setelah perkataan itu keluar dari mulut Sehun, Taeyeon dengan reflek langsung mengangkat kepalanya “ Tidak,bukan begitu “

“ Aku sudah memaafkan mu jauh sebelum kau minta maaf padaku. “ Lanjut Taeyeon tersenyum tulus

Sehun detik itu juga ikut tersenyum dan menghela nafas lega “ Terimakasih noona “

“ Jangan berterimakasih “

“ Kau tau noona,kau sama sekali tak berubah “ Balas Sehun diselingi dengan kekehan kecil nya membuat Taeyeon ikut terkekeh

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

“ Jadi,apa saja yang kalian bicarakan? “ Tanya Tiffany saat Taeyeon baru saja datang menghampiri ketiga gadis itu “ Dia hanya minta maaf “ Jawab Taeyeon lalu ia mendaratkan bokong nya di bangku panjang sebelah Sunny

“ Minta maaf? “ Ulang Sunny tak mengerti

Taeyeon mengangguk

“ Kau pasti memaafkan nya. Benar? “ Tebak Jessica dan Taeyeon kembali mengangguk

“ Jika aku menjadi dirimu,aku tidak akan sudi memaafkan nya setelah ia sudah sejahat itu padamu “ Lanjut Jessica yang mulai emosi

“ Tuhan yang maha besar saja bisa memaafkan kesalahan hambanya yang berdosa, lalu kenapa kita yang hanya manusia biasa tidak bisa saling memaafkan? “ Balas Taeyeon membuat Jessica terdiam seketika

Tiffany bertepuk tangan “ Wow. Uri Taengoo sekarang jadi lebih bijak “

Taeyeon tertawa kecil menanggapi celotehan Tiffany yang menjurus padanya

 

 

 

 

 

**

 

 

 

 

“ Ini kelas atau markas perang? “ Tanya Sunny terperangah saat mereka baru saja kembali ke kelas
Well,dengan suasana kelas yang memang lebih mirip dengan markas perang yang habis di bom. Bola bola kertas yang berceceran di lantai. Meja meja yang posisi nya tak beraturan seperti sedia kala. Segala alat alat piket kelas pun berserakan dimana mana. Sangat berantakan.

 

“ Kau tau sendiri bagaiman suasana kelas jika jam kosong. Para lelaki lelaki itu pasti menjalankan ritual perang mereka. Lengkap dengan bola bola kertas itu “ Jawab Taeyeon yang sebenarnya juga merasa jengah dengan suasana kelas seperti itu.

“ Ya,sudah menjadi pemandangan sehari hari “ Timpal Jessica

Kemudian keempat gadis itu kembali duduk dibangku mereka. Berusaha acuh dengan suasana kelas. Toh nanti mereka akan menyuruh para lelaki yang membereskan nya,karena para lelaki juga kan yang membuat kekacauan?

 

“ Biar aku saja yang membereskan nya. Aku merasa mual melihat kelas berantakan seperti ini “ Ucap Taeyeon tak tahan

“ Taeyeon-ah,sudahlah. Biarkan para lelaki yang membereskan nya “ Jawab Tiffany yang disetujui oleh Sunny dan Jessica

 

“ Menyuruh mereka sama saja membuang waktu. Aku sudah mual melihat kelas seperti ini “ Balas Taeyeon kemudian mengambil sapu yang tergeletak begitu saja dilantai

Tiffany,Jessica,dan Sunny hanya menghembuskan nafas pasrah.Tak berniat menghalangi niat baik gadis itu.

“ Yak,kalian tidak mau membantuku? “ Sambung Taeyeon kembali

“ Tidak terimakasih. Kami lebih baik duduk disini “ Jawab Jessica mewakili Sunny dan juga Tiffany

Taeyeon mendengus sebal “ Dasar pemalas “

 

Lalu begini lah Taeyeon sekarang. Menyapu seorang diri dikelas. Walaupun terkadang ada yang membantunya,tapi tetap saja ia merasa sebal karena ketiga teman nya yang lain sama sekali tak mau membantu nya.

 

“ Butuh bantuan? “ Tanya Luhan yang tiba tiba berada disamping Taeyeon membuat gadis sedikit terkejut “ Kau tak keberatan? “

Luhan tersenyum “ Tentu saja tidak. Ini juga kan akibat aku dan teman teman ku “ Jawab Luhan tersenyum kikuk

Sejenak ekspresi Taeyeon berubah serius “ Ah kau betul. Ini semua karena ulah kalian.Kalian memang tidak bisa melihat kelas bersih. Selalu saja membuat kelas seperti kapal pecah “

“ Aku capek jika harus terus membereskan kekacauan yang kalian buat seperti ini “ Sambung Taeyeon masih terdengar serius. Kemudian ia memeberikan sapu itu pada Luhan dengan sedikit kasar “ Bereskan “ Setelah itu,ia pergi dengan membawa baskom kecil ditangan nya meninggalkan Luhan yang tercenung ditempat nya

Luhan tergagap seketika “ Tae–Taeyeon-ah “ Panggil nya namun tak digubris Taeyeon

 

Matanya sedikit melirik kearah Jessica,Tiffany,dan Sunny yang sedari tadi memperhatikan mereka. Lalu Jessica mengibaskan tangan nya pada Luhan “ Kejar dia “

Tiffany dan Sunny terlihat menahan tawa mereka “ Ya lebih baik kau mengejarnya. Akan susah jika ia sudah marah “ Sambung Sunny

Tiffany mengangguk setuju. Maka dengan itu Luhan pun pergi keluar kelas berusaha mengejar Taeyeon yang tadi terlebih dulu pergi –lengkap dengan tangan nya yang masih memegang sapu yang diberikan Taeyeon–

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Luhan menghela nafas lega saat ia menemukan Taeyeon yang kini berada dihalaman sekolah,tepat dibagian sarana tempat mencuci tangan. Ia dapat melihat Taeyeon yang sedang membersihkan baskom kecil yang tadi ia bawa.Dengan lengkah pelan ia menghamipir Taeyeon yang masih belum sadar keberadaan nya.

 

 

 

Taeyeon selesai mengisi air baskom kecil yang ia bawa. Saat ia berbalik ia dapat melihat Luhan yang kini tergagap sendiri ditempatnya.

Jujur saja,sebenarnya Taeyeon tak bermaksud memarahi Luhan seperti tadi. Ia hanya tidak suka dengan apa pun yang berantakan,dan akibat dari keberantakan itu. Dan Luhan termasuk salah satu dari akibat dari berantaknya kelas mereka.

Ia berusaha bersikap cuek dan bersiap meninggalkan Luhan. Namun langkah nya dihalangi oleh tubuh Luhan didepan nya. Ia tidak ingin berlari karena ia membawa baskom yang sudah berisi air penuh.

 

“ Taeyeon-ah,maafkan aku. Lain kali aku akan bersikap tanggung jawab dengan apa yang sudah aku lakukan “ Sesal Luhan membuat Taeyeon tak tega melihat ekspresi sendu dari wajah itu

Taeyeon berdehem sebentar kemudian berusaha tersenyum “ Maafkan aku juga. Mungkin aku yang terlalu berlebihan “

Luhan dengan cepat menggeleng “ Tidak,kau tidak berlebihan. Kau sudah melakukan hal yang benar. Aku yang salah “

“ Hei,disini bukan hanya kau yang salah. Tapi teman teman mu yang tadi ikut berperang juga bersalah “ Jawab Taeyeon menenangkan Luhan

Luhan terkekeh pelan kemudian menatap Taeyeon dalam “ Kau tidak marah lagi kan? “ Tanya nya pelan

“ Aku tadi bukan marah.Hanya merasa sebal “

“ Dan sebal itu sudah menghilang “ Sambung Taeyeon tersenyum membuat Luhan ikut tersenyum

“ Biarkan aku yang membawa baskom itu.Kelihatan nya berat “ Tawar Luhan bersiap mengambil baskom yang dibawa Taeyeon namun Taeyeon mengelak “ Tidak usah. Biar aku saja,lagipula kau sudah membawa sapu “ Jawab Taeyeon sambil terkekeh

“ Tidak apa. Berikan padaku “

“ Tidak Luhan.Kau akan kerepotan sendiri nanti “

“ Bukan masalah “ Balas Luhan tak mau kalah dengan tangan nya yang hedak menggapai baskom berisi air yang Taeyeon bawa

Taeyeon yang meyadari pergerakan Luhan segera menghindar,namun tangan kanan Luhan sudah terlebih dahulu memegang baskom itu “ Sudahlah Luhan. Aku bisa membawanya “

“ Anggap saja ini sebagai permintaan maaf ku “ Luhan menarik baskom itu lebih kuat hingga Taeyeon ikut maju beberapa langkah karena tarikan Luhan pada baskom yang ada di tangan nya

“ Kau kan membawa sapu,kau tak akan bisa membawa baskom ini juga “ Taeyeon tetap dalam pendirian nya

“ Aku bisa. Lihat ini… “ Luhan menunjukan sapu yang kini tengah diapit di antara lengan kiri nya, lalu tangan kanan nya kembali menarik kuat kuat baskom yang dipegang nya

Taeyeo menguatkan pegangan tangan nya pada baskom,tapi Luhan tak mau kalah,maka ia menarik baskom itu lebih kuat hingga Taeyeon memekik kaget “ Luhan! “

 

“ Makanya berikan padaku “

“ Tidak “

Luhan gemas sendiri dengan penolakan yang diberikan Taeyeon hingga ia menarik narik baskom itu lebih kuat dari sebelumnya. Taeyeon sendiri tentu saja tak mau memberikan baskom yang dibawa nya pada Luhan,hingga ia juga menarik baskomnya dari arah berlawanan.Dan terjadilah aksi tarik menarik baskom diantara mereka. Bahkan mereka tak sadar jika beberapa siswa siswi yang berlalu lalang di sana memandang heran ke arah mereka dengan tatapan bingung.

“ Taeyeon-ah “ Luhan menarik kuat begitu juga dengan Taeyeon hingga pada akhirnya air di dalam baskom itu tumpah mengenai seragam keduanya,sementara baskom itu sendiri sudah terjatuh dan teronggok begitu saja di bawah mereka

Keduanya melongo.Tentu saja. Lalu mereka terdiam beberapa saat,hingga tawa dari keduanya menyembur keluar. Menertawakan betapa konyolnya mereka saat ini

“ Noona “

Tawa mereka terhenti saat suara itu datang menengahi. Luhan terkejut saat melihat Sehun yang baru saja memanggil Taeyeon. Luhan terkejut,apalagi Taeyeon. Taeyeon buru buru menyadarkan ekspresi wajah terkejut nya ke mode normal, “ Ada apa? “

“ Kenapa baju noona basah seperti itu? “ Tanya Sehun lengkap dengan ekspresi bingung diwajah nya

Taeyeon ikut memperhatikan keadaan nya sekarang. Baju nya memang basah.Tapi tidak terlalu. Lalu tatapan nya mengarah pada Sehun kembali “ Ah,tadi aku tidak sengaja menumpahkan baskom berisi air “

Luhan memandang Taeyeon sebelum ikut berucap “ Tidak,aku yang tidak sengaja menumpahkan baskom berisi air hingga mengenai Taeyeon “

“Noona tidak kedinginan? Mau aku pinjamkan sweater ku? “

Taeyeon buru buru menggeleng “ Tidak usah.Aku tidak apa apa “

“ Ada apa kau memanggilku? “ Sambung Taeyeon

“ Ah iya,tadi aku diperintahkan oleh Kim Songsaenim untuk memanggil noona. Aku mencari noona dikelas,tapi noona tidak ada “

“ Kim Songsaenim? Baiklah,aku akan pergi ke kantor guru sekarang “

Sebelum Taeyeon benar benar pergi dari sana,ia mengambil baskom yang terjatuh didekat kaki nya lalu memberikan pada Luhan “ Tolong bawa ke kelas “

Luhan mengangguk, “ Tapi kau yakin akan ke kantor dengan keadaan seperti itu? “

“ Sebenarnya tidak yakin. “ Jawab Taeyeon menggaruk kepala nya yang tak gatal

Mendengar jawaban Taeyeon membuat Sehun melepaskan sweater hitam besar yang sedang di kenakan nya.Lalu ia berikan sweater itu pada Taeyeon, “ Pakai ini dulu noona.Tidak bau tenang saja “ Kekeh Sehun diakhir kalimat nya

“ Tidak apa apa?” Tanya Taeyeon tak enak hati

“ Kau bisa mengenakan jaket ku saja, ada di kelas. Kalau mau,aku akan ambilkan “ Ujar Luhan membuat Sehun diam diam mendengus

“ Tapi akan memakan waktu lagi jika mau mengambilnya,sementara noona sudah dipanggil Kim Songsaenim. Jadi pakai saja punyaku “ Balas Sehun sembari memberikan lagi sweater nya pada Taeyeon

“ Tidak apa apa noona “ Sehun berujar lagi sebelum Taeyeon membukan mulut nya

Lalu dengan tidak enak hati Taeyeon mengambil sweater itu, “ Terimakasih Sehun-ah “

“ Sama sama “

“ Aku pergi dulu. Sekali lagi terimakasih Sehun-ah. Luhan, aku titip baskom itu dulu ya “

Luhan dan Sehun mengangguk membuat Taeyeon tersenyum dan pergi berlalu dari sana untuk menghampiri Kim Songsaenim. Ia memakai sweater yang dipinjamkan Sehun pada nya sambil berlari. Beruntung sweater itu besar,jadi ia tidak kerepotan memakainya sambil berlari.

 

 

 

Luhan mengisi baskom tadi dengan air, lengkap dengan sapu yang masih setia ia apit dilengan nya

“ Ada yang bisa aku bantu sunbae? “ Tawar Sehun saat Luhan selesai mengisi baskom tadi dengan air

Luhan memandang sengit ke arah Sehun sebelum menggeleng singkat “ Tidak,terimakasih. “ Setelah mengatakan itu Luhan segera berlalu dari sana meninggalkan Sehun yang mengangkat bahu nya cuek melihat kelakuan Luhan barusan.

 

*

 

Sesampainya Luhan dikelas, ia segera meletak kan baskom berisi air tadi di atas meja yang terletak di ujung dan paling pojok di depan kelas. Dan juga meletak kan sapu di perlengkapan piket yang juga berada di pojokan kelas,namun pojok belakang.

“ Luhan-ah.Dimana Taeyeon? “ Tanya Jessica menghampiri Luhan yang sudah duduk di bangku nya

“ Dia dipanggil Kim Songsaenim tadi “ Jawab Luhan lesu

 

 

To Be Continued

 

 

READ THIS

 

 

HAI SEMUA!

AUTHOR YANG KERJAANNYA MENGHILANG KEMBALI MUNCUL. KARENA SAYA LAH AUTHOR ITU.

Kalau emang ada yang mau marah sama aku silahkan. Karena sejujurnya emang aku udah keterlaluan biarin kalian yang menunggu cerita ini selama satu tahun. Aku juga udah ngelanggar janji ke kalian semua.

Dan dengan itu,aku mau MINTA MAAF YANG SEBESAR BESARNYA *Bow

Ini benar benar permintaan maaf yang sangat mendalam dari aku.

Tapi dibalik menghilangnya aku itu,karena aku benar benar lagi disibukan dengan tugas tugas sekolah. Sekolah aku menerapkan Kurikulum 2013. Makanya tugas nya itu banyak banget. Pas ada waktu luang malah nggak ada inspirasi lah,nggak mood lah,malas lah. Aku tau itu emang salah, jadi aku janji lagi -kali ini janji beneran- kalau ada waktu luang,aku akan ngelanjutin cerita cerita aku yang banyak dianggurin.

Mohon dimaaf kan yah para readers tersayang ❤

Di bawah ini ada beberapa cerita aku :

  1. Bodyguard (Taeyeon-GD)
  2. Don’t Worry (Taeyeon-Kai)
  3. Melody of Love (Taeyeon-Luhan)
  4. My Love Story (Taeyeon-Chanyeol)

Dari ke empat cerita diatas,kalian mau aku publish yang mana dulu? Yang paling banyak,itu yang akan aku publish pertama.

Terimakasih.

-Irsa

Advertisements

36 comments on “Be With You (Chapter 3)

  1. Aaahh, baru luhan sma taeng deket eh si sehun muncul juga. Bakal cinta segitiga ni,hm.
    Melody of love atau don’t worry chingu^^
    Ditunggu nextnya^^

  2. Sepertinya agak lupa sama cerita sebelumnya.hhee
    Sepertinya harus membaca chapter sebelumnya. Hehe
    Ok next chapter ditunggu yaa
    Fighting

  3. suka thor…tp harus baca2 chapter sebelumnya .. soalnya udah lama gak posting
    next chapter berikut^^

    melody of love

    tp yg lainya jg diposting ya thor…penasaran ni ?? gomawo

  4. Daebak, meskipun lama menunggu dan rada-rada lupa sama ceritanya tapi setepah baca ceritanya seru thor
    Kalau aku milih Melody of love sama don’t worry thor
    Next chapter ditunggu dan jangan terlalu lama lagi ya thor 🙂
    Fighting 😉

  5. stelah sekianlama akhir muncul jg saeng,,,
    apa ini mau cinta segitiga???
    klo q pngen yg bodyguard ato melody of love,,
    fightaeng!!

  6. ditunggu next chapt nya thor.dan aku pilih melody of love krna aku suka bgt sm ff itu.pokoknya ditunggu dan jgn ngilang lg ya thorrr

  7. Wah, konflik2. Cinta segitiga antara tae,sehun, luhan. Tae mulai suka luhan, tp perasaannya masih suka sama sehun. Yang terbaik aja yaa heehe
    Next ya, update soon. Fighting
    Untuk ff terbaru, suka semuaaaaaaa. Yg mana ya 🙍
    Bodyguard aja deh, gtae, gtae haha

  8. asikk.. sepertinya udah tercium bau bau konflik luhan sama sehun utk merebutkan taeyeon.. sebenernya banyak yg dipenasarin sih huhu.. tae sepertinya mulai ada rasa sama luhan nihh.. hm, gasabar deh sama kelanjutannya. ditunggu part selanjutnya. Fighting!!

  9. Ehem… Lm banget br diupdate..
    Tp gpp sih..
    Oh y sehun taeyeon luhan suka castx..
    Pliz yg diupdate pairing chanyeol taeyeon my love story

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s